Mengenal Aplikasi Zoom Cloud Meeting

CORCOMM TRG – Sejak Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO mengeluarkan deklarasi yang mengatakan dengan resmi bahwa Coronavirus adalah pandemi global, maka banyak dari negara dengan penderita pandemi ini telah mengambil tindakan demi menyelamatkan warga negaranya. Kota-kota ditutup, sekolah, perkantoran dan semua kegiatan juga tempat umum telah ditutup untuk mencegah pandemi ini berkembang lebih lanjut.

Oleh karena itu kegiatan ekonomi juga menerima dampaknya yang paling besar yaitu dengan tutupnya pusat perbelanjaan dan pasar. Para pekerja dilarang untuk melakukan aktivitas di kantor dan ini membuat adanya istilah work from home atau WFH massal yang dilakukan hampir di semua negara yang terinfeksi pandemi.

Untuk memfasilitasi kemudahan work from home, Anda dapat menggunakan aplikasi perangkat lunak konferensi video yang ada, salah satunya adah Zoom.

Aplikasi ini membuat telecommuting jarak jauh lebih praktis, efisien dan disertai banyak fitur- fitur yang membuat pertemuan online lebih nyaman. Dengan COVID-19 yang berhasil melumpuhkan hampir seluruh dunia, aplikasi Zoom telah menjadi alat komunikasi bagi mereka yang bekerja dari rumah untuk tetap berhubungan dan melanjutkan alur kerja harian dengan gangguan minimal.

Aplikasi Zoom ini dinilai punya kualitas yang mumpuni. Buktinya, setengah dari perusahaan yang masuk ke Fortune 500 sudah menggunakan layanan tersebut. Bapak presiden RI Joko Widodo dan jajarannya dikabarkan juga menggunakan aplikasi tersebut untuk rapat online dengan anggota kabinet.

Sejarah Zoom Cloud Meeting

Zoom didirikan pada 2011 oleh Eric Yuan, insinyur utama dari Cisco Systems dan unit bisnis kolaborasinya WebEx. Layanan ini dimulai pada Januari 2013, dan pada Mei 2013 mengklaim telah memiliki satu juta user. Selama tahun pertama peluncurannya, Zoom menjalin kemitraan dengan penyedia perangkat lunak kolaborasi B2B, seperti Redbooth (kemudian Teambox), dan juga menciptakan program bernama “Bekerja dengan Zoom”, yang membangun kemitraan dengan beberapa vendor perangkat keras dan perangkat lunak seperti Logitech, Vaddio, dan InFocus.

Pada Juni 2014, Zoom memiliki 10 juta pengguna. Pada bulan Februari 2015, jumlah peserta yang menggunakan produk utama Komunikasi Zoom Video, Zoom Rapat, mencapai 40 juta orang, dengan 65.000 organisasi berlangganan. Perusahaan telah menyelenggarakan total 1 miliar menit rapat sejak didirikan.

Pada 4 Februari 2015, Zoom Video Communications menerima dana Seri C US $ 30 juta.

Pada Januari 2017, Zoom secara resmi memasuki klub unicorn (penilaian US $ 1 miliar) dan menarik US $ 100 juta dalam pendanaan Seri D dari Sequoia Capital dengan penilaian satu miliar dolar.

Pada bulan September 2017, Zoom menyelenggarakan Zoomtopia 2017, konferensi pengguna tahunan pertama Zoom. Zoom mengumumkan serangkaian produk dan kemitraan baru, termasuk Kemitraan Zoom dengan Meta untuk mengintegrasikan Zoom dengan Augmented Reality, integrasi dengan Slack dan Workplace oleh Facebook, dan langkah pertama menuju konverter speech-to-text intelijen buatan. Pada bulan Maret 2019, Zoom diajukan untuk go public di NASDAQ; pada 18 April 2019, perusahaan go public, dengan saham naik lebih dari 72%, dengan penawaran umum perdana US $ 36 per saham. Perusahaan ini bernilai di bawah US $ 16 miliar pada akhir IPO-nya.

Artikel lainnya